SHARE: “Kreatifitas” Mekanik Bengkel Umum, Eddaaan!! (malpraktek servis karburator)

Alkisah di suatu minggu pagi yang cerah, tak ada angin tak ada hujan tiba-tiba si Yami (yamaha scorpio) trouble di tengah jalan, saat throttle dibuka diatas 4000 rpm mesin tiba-tiba mati, tapi dibawah rpm itu masih normal-normal saja. Sebetulnya untuk econo-ride sih masih aman, tapi ngeri juga saat perlu rpm lebih misalnya untuk menyalip kendaraan lain. Daripada membahayakan, saya putuskan untuk memperbaiki Yami ke bengkel, tapi sayang hari minggu bengkel resmi Yamaha tutup, akhirnya setang dibelokkan ke salah satu bengkel umum yang lumayan besar dan ramai. Baru kali ini saya masuk bengkel umum selain bengkel resmi dan bengkel mekanik langganan.

photo0207

Foto hanya ilustrasi


Saat masuk ke bengkel, seorang mekanik langsung menghampiri,

Mekanik: “Ada yg bisa dibantu kang?”
Saya: “Ini nih, kalo digas mati, kenapa ya?”
Mekanik: “Oh mungkin karbunya kang, mau sekalian diservis aja?”
Saya: “hmm… boleh deh, servis aja karbunya”

Sang mekanik langsung sigap membongkar bodi, melepas tangki dan melepas karbu dari tempatnya. Sampai langkah ini masih saya perhatikan betul, apakah mekanik ini cukup terlatih untuk menangani karbu tipe vakum. Saat karbu terlepas dari motor, ternyata skep dan karet vakum langsung dipisahkan dari badan karbu sebelum karbu disemprot angin kompresor, oke berarti bisa dipercaya, langkah pengerjaannya sesuai prosedur bengkel resmi. Mulai disitu saya sedikit tenang dan mulai duduk manis di ruang tunggu bengkel.

15 menit berjalan, karbu sudah terpasang lagi di motor, tapi terlihat motor tidak mau langsung hidup saat distarter, bahkan sampai perlu injak kickstarter untuk menghidupkan motor. Saat hidup pun motor terlihat tidak normal, nembak-nembak dan tidak bisa langsam. Akhirnya karbu dibongkar lagi, mekanik pun memanggil saya,

Mekanik: “Kang, kayanya spuyer perlu diganti nih, tadi kotor”
Saya: “Wah, padahal belakangan selalu pakai pertamax, koq bisa kotor ya?”
Mekanik: “Mungkin karat tangki kang, bla bla….”
Saya: “Ya udah ganti aja, sekalian sama saringan bensinnya diganti”

Diambillah sepaket repair-kit karbu dan filter bensin baru, karbu dibongkar lagi, diotak-atik, dirakit lagi, mesin dinyalakan, ternyata masih nembak-nembak, akhirnya karbu dibongkar lagi, diotak-atik lagi, dirakit lagi, dinyalakan lagi, ternyata malah makin parah karena muncul brebet. Karbu dibongkar pasang beberapa kali, diotak-atik bahkan sampai mekanik lain ikut turun tangan, sampai tak terasa sudah satu jam lebih berlalu, wah gimana sih ini?
Saya pun menghampiri mekanik itu,

Saya: “Kenapa sih kang?”
Mekanik: “Ini karbunya nih kang, rusak kayanya”
*wah mulai mencurigakan nih -_-
Saya: “Rusak apanya? Kan tadi diganti”
Mekanik: “Setelannya kayanya kang, karbu gini memang susah nyetelnya. Ganti aja karbunya”
*nah kan -_- disini saya mulai emosi tapi berusaha tenang
Saya: “diganti? pake apa?”
Mekanik: “Karbu ninja aja kang, atau PE, lebih gampang”
Saya: “lebih gampang nyetelnya?”
Mekanik: “Iya bener”
Saya: “Jadi karbu saya ini rusak atau susah nyetelnya? Atau emang ga bisa nyetelnya?”

Sampai disini saya sudah tidak bisa menahan emosi lagi, sang mekanik hanya terdiam, dan dia akhirnya memanggil mekanik lain yang tadi membantunya,

Mekanik 2: “gini kang, ini karbu udah ga bisa langsam, ngegantung di rpm 3000, kalo dikecilin mati”
Saya: “Lho kan tadi saya dateng motor langsamnya masih normal, abis diotak-atik koq malah jadi ga bisa?”
Mekanik 2: “Iya tadi kan digas mati, dibenerin, setelan dirubah, bla bla bla …” (disini alasannya mulai tidak masuk akal)
Saya: “Ya udah bungkus aja deh, saya lagi ngejar waktu juga nih” (padahal ga buru-buru, cuma mulai kesal aja)

Akhirnya Yami kembali dirapikan oleh kedua mekanik tersebut, dengan sedikit kesal saya menghampiri resepsionis untuk membayar biaya servis dan pembelian repair-kit, lalu saya langsung meninggalkan bengkel tersebut. Benar saja, di perjalanan Yami semakin tidak enak dibawa, brebet dan ngempos, dengan penuh perjuangan akhirnya saya sampai di rumah.

Berbekal penasaran, wadah repair-kit yang tadi dibeli saya buka, lho koq ternyata isinya terlihat masih utuh dan baru? Berarti jeroan karbu yang asli tidak diganti?

Tak mau menunggu lama, karbu Yami langsung saya bongkar kembali. Masyaallah, ternyata kondisinya sangat memprihatinkan, karet joint karbu ke boks filter udara hilang. Saat pelampung karbu dibongkar, kepala pilot jet tampak rusak,

Kepala pilot jet hancur

Kepala pilot jet hancur

Selain itu, lebih gila lagi, jarum skep terlihat seperti bekas digerinda, setelah saya bongkar tampak seperti berikut,

Jarum skep digerinda

Jarum skep digerinda

Perbandingan dengan jarum skekp repair-kit

Perbandingan dengan jarum skep repair-kit

Satu lagi, setelan pilot screw malah ditutup penuh, pantas langsamnya abnormal. Wah ternyata korban malpraktek nih😦

 

Pesan moral dari pengalaman saya ini adalah:

  1. Pilih bengkel yang reputasinya bagus, bengkel resmi lebih disarankan, tapi lebih penting lagi pilih mekanik yang kompeten dan bisa dipercaya
  2. Awasi penuh kerja mekanik, jangan ragu bertanya bila terlihat ada yang janggal
  3. Tanyakan garansi servis ke resepsionis atau pemilik bengkel, bengkel yang baik biasanya memberikan garansi servis 1-2 hari, jadi jika motor masih kurang enak bisa diservis ulang. Dengan ini mekanik akan lebih berhati-hati saat menservis karena jika terlalu banyak klaim garansi maka bengkel bisa rugi.
  4. Cek ulang kondisi motor sebelum meninggalkan bengkel. Jika ada part yang diganti, part yang rusak sebaiknya dibawa saja dulu ke rumah untuk memastikan apakah part tersebut betul-betul diganti atau tidak.
  5. Pengetahuan dasar mengenai teknis mesin sepeda motor itu penting, agar tidak sembarangan menerima saran ganti ini-itu. Bila anda masih sangat awam, belajarlah untuk mengetahui sedikit dasar2 teknis sepeda motor.
This entry was posted in SHARE and tagged , . Bookmark the permalink.

12 Responses to SHARE: “Kreatifitas” Mekanik Bengkel Umum, Eddaaan!! (malpraktek servis karburator)

  1. adjie says:

    aduuuuh kang sakitnya tuh disini kang, nunjuk dada.. talapung weh kang bengkelna.. ikut ikutan keheul..

  2. D'R says:

    Knp gk di benerin sendiri Kang?

    • mochyuga says:

      kondisinya emergency, lagi di jalan ga mau digas, diatas 3500rpm mati padahal jalur pulang jalannya nanjak takutnya ga naik, kebetulan jg lagi ga bawa toolkit, melipir ke bengkel deh :p

      • D'R says:

        Penyebabnya apa tuh di gas mati (di rpm3500)? Apa biasa masalah di skep?

      • mochyuga says:

        justru masih agak misteri, ditanya ke mekanik nuduhnya ke vakum & spuyer, padahal vakum masih oke. mungkin jarum skep, soalnya abis digerinda emang jadi ga mati2 lagi sih, mungkin jarumnya miring & nyangkut jadi skep ga mau naik

  3. D'R says:

    Kemungkinan jarum skep berubah posisi berapa persen kang yuga? Punya Pio di baut gk pengunci jarumnya?

    • mochyuga says:

      kemungkinannya sih kecil, paling gara2 pernya loncat. kalo pio penguncinya satu baut gede di tengah bentuknya bulet, tapi bagian dalemnya sama aja kaya karbu lainnya, spacer + klip + ring + per + tutup/pengunci

  4. Pingback: SHARE : Piston Valve (Skep) Mikuni BS26SS vs BS30, Ternyata Hampir Sama – DO & SHARE

  5. Pingback: HOWTO: Operasi Pilot Jet Mikuni yang Rusak – DO & SHARE

  6. ariawirata says:

    untuk scorpio sinih sama aq dibenerinnya, ai ngan karbu hungkul mah masih ngerti yuga hihi, sempet pengalaman juga waktu pio yang ane pake sekarang, karbu selalu minta rpm besar, dibersihin dalemannya, akhirnya ketauan kalo kaert vakum ternyata sobek 3 pelajaran dari sini adalah, bahwa karbu ori scorpio yang masih pake vakum adalah, selalu lihat kondisi vakum bila terjadi gejala aneh, misal rpm lama turunnya. beres dari vakum baru deh dicek kondisi mj dan pj nya hihihi.

    • mochyuga says:

      maklum mas, wktu itu kondisinya lagi angkut “boncenger”, agak gengsi bongkar sendiri hihi… kalo lagi sendiri sih, gelar tiker sambil ngoprek pinggir jalan jg dijabanin haha emang lagi apes aja

  7. Pingback: FIXIT: Operasi Pilot Jet Mikuni yang Rusak – DO & SHARE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s