HOWTO : Seting Langsam Karburator Tipe Vakum

Saya membuat video ini, didasari karena adanya kesalah pahaman di suatu forum tanya-jawab, dimana ada seorang penanya yang menanyakan mengenai cara seting karbu vakum, sementara mayoritas penjawab menjawab dengan jawaban yang sangat umum yaitu tata cara seting langsam di karburator skep konvensional. Padahal berdasarkan dari pengalaman saya pribadi, ada beberapa prosesi yang tidak bisa disamakan antara karburator tipe konvensional dan karburator tipe vakum.

motorplus.otomotifnet.com

foto diambil dari motorplus.otomotifnet.com

Pertama, karburator konvensional rata-rata menggunakan air-screw sebagai pengatur kebutuhan langsam. Fungsi air-screw adalah untuk membuka-tutup jalur udara tambahan yang diperlukan saat kondisi langsam. Sementara itu, di karbu vakum rata-rata mengaplikasikan pilot-screw atau mixture-screw, dimana jalur yang diaturnya bukan hanya berisi udara tapi sudah berupa campuran udara dan bensin, makanya disebut mixture. Berikut  penjelasan mengenai cara kerja karburator tipe vakum yang dituangkan dalam video :

Besar kecilnya volume udara bukan diatur oleh bukaan pilot-screw, tapi besar kecilnya ukuran pilot air jet yang letaknya di moncong karbu, yang bentuknya mirip pilot jet namun ukurannya lebih kecil. Pilot mixture-screw mengatur banyak sedikitnya campuran udara (dari pilot air jet) dan bensin (dari pilot jet). Di video diatas ditunjukkan di menit 1:11

Fungsinya tentu untuk mendukung sistem vakumnya itu sendiri, karena dalam karbu vakum tidak bisa menyetel langsam dengan cara mengangkat skep. Pada karbu konvensional, setelan angin (air-screw) bisa ditutup penuh karena udara masih bisa lolos melalui venturi jika langsam dibuka besar, hingga skep terangkat dan meloloskan udara dari luar venturi dan bensin dari bawah jarum skep masuk ke jalur intake. Tapi pada karbu vakum, setelan langsam dibuka sebesar apapun udara tetap tidak bisa masuk dan bensin tidak bisa melalui jalur jarum skep, karena skep tidak akan terangkat sampai mesin hidup dan ada isapan yang kuat dari piston. Sayang, mesin tidak akan hidup karena satu-satunya jalur dimana campuran bensin-udara bisa masuk, yaitu baut mixture-screw juga ditutup. Tak ada campuran gas, mesin tidak dapat hidup, dan tidak ada isapan yang kuat untuk menarik vakum di karbu,  skep tidak akan pernah terbuka, dan mesin pun tidak akan bisa hidup.

Untuk mempertegas pendapat saya, berikut saya sajikan sebuah video mengenai tata-cara seting langsam pada karbu tipe vakum, sekaligus dengan praktek bahwa jika baut mixture-screw ditutup penuh maka mesin tidak akan bisa hidup.

*sorry ’bout the engine sound, rntai ketengnya sudah harus diganti hehehe

This entry was posted in HOWTO and tagged , . Bookmark the permalink.

231 Responses to HOWTO : Seting Langsam Karburator Tipe Vakum

  1. touringrider says:

    videonya berguna sekali.. mantab.. makasih bro.

  2. marta says:

    keren mas …. mantappp

  3. rizmaledi says:

    bro kalo buat new mega pro sama gk caranya….melihat nmp juga pake karbu vakuum….tolong pencerahannya

  4. black says:

    byson ane walau sdh ditutup masih bisa nyala om ? gmn tuh om penjelasannya… rusak y karbu ane

    • mochyuga says:

      belum tentu rusak juga masbro… sekarang saya balik tanya, itu waktu ditutup penuh mesin udah nyala atau belum? kalo pilot screw ditutup penuh saat mesin dalam kondisi nyala ya bisa aja hidup asalkan langsamnya dibikin tinggi jadi katup butterflynya kebuka dan skepnya keangkat…

      tapi kalo dalam keadaan pilot screw ditutup penuh dan distarter mesih bisa nyala, kemungkinan terbesar jarum pilot screwnya udah cacat atau ada kebocoran..

  5. Ki Salim says:

    ijin download video dan copy artikel buat belajar setting karburasi sendiri mas bro.. thx

  6. Pingback: SHARE : Kompleksitas Setting Karburator Tipe Vakum « DO & SHARE

  7. Ayuy says:

    Numpang tanya min, bagusnya melakukan penyetelan saat mesin masih dingin, atau pas sudah panas?

    • mochyuga says:

      lebih baik saat mesin panas atau sudah hangat, kalo nantinya jadi susah start atau susah langsam saat dingin kan tinggal aktifkan choke hehe

  8. irwan says:

    nah ini blog namanya…keren mas bro…Thank info nya

  9. rizmaledi says:

    Mas bro ane mau share…
    Motor ane new mega pro,kebetulan kemaren ane coba otak atik putaran lansamnya…..putaran rpm ane naikin 3000 terus mixture screwnya ane tutup rapat,… terus ane balikin 3 putaran setelah mentok,rpm ane balikin ke 1500 yg jadi pertanyaan buat ane
    1.waktu di tutup rapat ke rpm 3000 kok gk mati tuch mesin hanya aja rpm turun di kisaran 2700,setau ane setelah baca di ulasan mas/video harusnya mati
    2.motor setelah ane setting lansamnya…dlm keadaan mesin dingin terus ane star,2 menit kemudian jarum rpm terus turun dan mesin motor langsung mati…buat mas bro yg baik hati…ane mau penjelasanya…makasih ya penjelasanya.

    • mochyuga says:

      nah, prosesi “naikin langsam terus screw ditutup” kan prosesi kalo pake karbu skep biasa, kalo langsam digedein terus screw ditutup tapi dalam posisi mesin masih hidup wajar aja mesin masih bisa nyala, kan skepnya udah naik. coba kalo mesinnya dimatiin terus screwnya ditutup, nyalain mesin lagi pasti susuah nyala hehe..
      btw prosesi begitu malah bisa ngerusak singkronisasi karbu vakum, seperti yg saya share di artikel berikut : https://mochyuga.wordpress.com/2013/02/22/share-kompleksitas-setting-karburator-tipe-vakum/ bahwa seting karbu vakum memang lebih kompleks daripada karbu biasa

      baiknya, dalam posisi mati, screwnya dibuka kira2 3putaran, langsam diset standar aja jangan dibuka gede, baru hidupin motor. buka screw atau tutup screw sesuai kebutuhan, setingnya waktu mesin udah panas ya, kalo kondisi mesin dingin susah nyala tinggal aktifin cuk aja

  10. rizmaledi says:

    thanks buat bro much yuga atas penjelasannya,…..hanya ada sedikit kendala waktu ane setting lansamnya dan ini mungkin bro yuga bisa jelasin buat ane…..
    1.sebelum karbu ane setting,klep in/out ane setting dulu sesuai standart stelan pabrik 0,08/0.12 buat NMP
    2.dlm keadaan posisi mesin mati, mixture screw ane tutup sesuai arah jarum jam,kemudian ane puter balik 2 puteran,kemudin mesin ane hidupkan rpm ane kasih stasionernya di 1500,dlm keadaan hidup….puteran mixture ane buka(tambah lagi) satu puteran,nah disini ane dengerin suara mesin langsung turun otomatis rpm juga turun,kemudian ane tutup lg jd 2 puteran dan rpm stasioner tetap di rpm 1500 dan ane gas poll gk ada suara nembak atau brebet,yg jadi pertanyaanya kenapa waktu mixture ane buka lg 1 puteran…kok rpm mesin turun,bukankah klo di buka 1puteran harusnya naik….klo sewaktu menambah puteran mixture screw,…..rpm mesin langsung turun…..,boleh gk puteran rpmnya di naikin…..maz bro motor ane koilnya pake tirev……. brpa kira2 rpm stasionernya yg pas,kalo standart NMP stasioner RPMnya di manual book 1400 plus minus 100.
    Thanks banget buat bro yuga……

    • mochyuga says:

      kalo setelan mixture dibuka terus putaran mesin drop itu wajar masbro, soalnya campuran gas yang masuk volumenya terlalu banyak dan ga tuntas kebakar lentikan api busi, pembakaran yg kurang sempurna membuat dorongan kompresi melemah dan menyebabkan putaran mesin turun.
      btw kalo memang udah ketemu pasnya di dua putaran, kenapa digedein lagi? ya udah set segitu aja hehe

      patokan pas enggaknya nanti bakal ketauan kalo mesin udah panas, detilnya begini :
      1. kalo waktu mesin dingin rpm normal tapi waktu mesin udah panas rpmnya jadi tinggi banget, itu artinya putaran mixture kegedean, kecilin dulu mixturenya baru set ulang setelan langsamnya
      2. kalo waktu mesin dingin rpm normal tapi waktu meisn panas jadi ngempos, biasanya karena setelam mixture terlalu kecil bukaannya, gedein sedikit terus set ualng setelan langsamnya
      3. kalo waktu langsam rpm agak rendah terus waktu panas rpmnya normal, itu berarti setingannya udah pas, ga perlu diapa-apain lagi hehe… hafalin setingan itu sebagai patokan kalo nanti mau seting ulang lagi

      tentang putaran mesin waktu langsam, ikutin aja aturan yang dianjurkan di manual book
      semoga membantu

      • Erha says:

        Kayanya kebalik gan, kl megi saya kl dingin stasioner normal kl panas tinggi 1600, posisi mix screw di 3 putaran, lalu saya turunin 1 putaran dan tes jalan normal,saat dingin 1200-1300, panas 1500-1400, kl putaran buka banyak diatas 3 putaran, efeknya saat berhenti rpm drop ke 1000 dan cenderung mati. Btw info agan mantap banget, akhirnya megi saya normal lagi,thanks

      • mochyuga says:

        thankyou sharingnya, mungkin memang beda setingan dari bawaannya, tiap tipe motor kan beda2 hehe..

  11. rizmaledi says:

    thanks banget penjelasan bro…..ane ksih acung jmpol ki-ka buat ente,moga tanya jawab ini bermanfaat semua pemakai karbu vakum..skali terima kasih….ane tunggu ulasan ente berikutnya.

    • mochyuga says:

      makasih masbro atas atensi & apresiasinya, sering2 mampir ya hehe
      kalo ada ulasan baru sesegera mungkin akan saya tulis disini

    • yayan says:

      Seriusan gan ini yg ane alami dan setelah nyimak tanya jawab kalian jadi tercerahkan ane.semoga ilmu nya terus bertambah.hhe

  12. arie says:

    berarti pd karbu vakum air screw di putar ke arah jarum jam sampai menutup campuran akan semakin miskin ya bro?

    • mochyuga says:

      yg bener bukan airscrew tapi pilot screw bro🙂

      dan kalo ditutup makin miskin, tapi pengertian miskinnya beda sama karbu skep biasa, kalo di karbu skep biasa setelan miskin = udara banyak + bensin sedikit, kalo di karbu vakum miskin = udara sedikit + bensin sedikit

  13. throny says:

    Lg agak bingung sm byson ane nih bro, sbnrny setingan langsam byson berapa putaran pilot screw sih setelah di putar kanan sampe mentok? (ane pake knalpot freeflow aftermarket) Pdhl wkt seting ane udh dpt putaran tertinggi (menurut ane), tp setelah motor ane bawa lari pd putaran tinggi dan ane cek busi warna elektroda agak putih, beda kalo motor cuma ane bawa jalan pd putaran rendah, warna busi cenderung abu-abu. Jd sbnrny gmn patokan utk dapetin setingan yg pas utk putaran rendah dan putaran tinggi pd byson bro?.. Maklumlah ane baru belajar sedikit soal seting karbu.

    • mochyuga says:

      lho, kalau putaran atas kan sudah bukan “tanggung jawab” pilot srew bro, jadi kalaupun pilot screw dibuka besar tetap saja tidak berpengaruh ke rpm tinggi / putaran atas

      untuk putaran diatur oleh setelan jarum skep dan main jet, jadi jika motor dibawa jalan kencang hasilnya busi keputihan, berarti setelan jarum skep kurang boros dan main jet masih kekecilan, musti diganti yang ukurannya lebih besar minimal 1 step

      yang anda maksud “Pdhl wkt seting ane udh dpt putaran tertinggi (menurut ane)” mungkin tesnya waktu posisi motor diam ya? karena dalam posisi diam dengan memainkan gas berbanding dengan dipakai jalan hasil setingan bisa berbeda, karena saat dipakai jalan akan ada beban yang diterima mesin diantaranya beban bobot motor dan pengendara, menyebabkan kerja mesin lebih berat dibandingkan saat posisi diam makanya setingan saat dipakai jalan lebih akurat

  14. throny says:

    Maksud ane putaran rpm tertinggi pd saat langsam..jd setingny memang pd saat posisi motor diam.
    Thanks jawabanny bro, bnyk ilmu yg bisa ane ambil dari blog ini.
    Oya, jd posisi jarum skep hrs bagaimana buat dapetin campuran yg agak kaya dari sebelumny? Pantes aja setiap akselerasi pd putaran menengah motor ane selalu tersendat+ mbrebet.

  15. Sony says:

    Salam kenal.
    Saya jg pengguna byson, memang banyak keluhan seputar performa si kebo ini, salah satunya yg sangat dominan adalah akselerasi, tarikan spontan selalu mbrebet yg saya rasakan, top speed jg kurang maksimal, berbanding terbalik dgn bodynya yg macho.
    Saya sering dengar utk mendapatkan tarikan yg enak main/pilot jetnya mesti ganti dgn uk 115/17,5.
    Yang mau saya tanyakan apakah bengkel menjual main/pilot jet upgrade khusus buat byson dgn ukuran yg saya sebutkan td? Kalau tdk, main/pilot jet apa yg pnp dgn byson dgn ukuran td?
    Terima kasih sebelumnya.

    • mochyuga says:

      salam kenal juga bro
      memang dari segi teknis sepertinya karbu standar byson kurang cocok dengan kapasitas mesinnya, untuk mesin 150cc sepertinya lebih cocok menggunakan karbu dengan venturi 28mm, seperti karbu CS1 atau CBR tipe lama (2 lampu)

      untuk PJ MJ bisa menggunakan merk aftermarket seperti Daytona, Kitaco, AHRS, dll, biasanya tersedia di speedshop. khusus untuk pilot jet, ukuran 17,5 bisa menggunakan bawaan new scorpio z. untuk main jet 115 AFAIK sepertinya tidak ada bawaan motor yang menggunakan ukuran segitu, cmiiw

  16. amato says:

    video yg konvensionalnya mana?

  17. cloudhy84 says:

    permisi mas bro ane mau tanya juga nih supaya nyetting karbu vacum sendiri, ga nyusahin temen n ga mesti kebengkel cuman buat settingnya, kebetulan saya juga punya FU yang karbunya vakum pastinya.

    jadi untuk setting karbu vakum, mixture screw dan setingan langsamnya mesti ditutup dulu pada posisi mesin mati, trus baru dibuka mixture screwnya sekitar 2 atau 1,5 putaran lalu hidupkan mesin setelah hidup setting gasnya sekitar 1500 RPM dengan memutar baut langsamnya yg ada di karbu, lalu putar lagi mixture screw hingga ketemu langsam yang stabil / tidak mbrebet, jika sudah ketemu stabilkan kembali setingan langsamnya, dan lihat kepala busi untuk mengetahui campuran udara dan BB udah pas atau belum.

    betul kah begitu mas bro ? kalo masih salah atau ada yg kurang mohon penjelasannya lagi ya Mas
    terima kasih sebelumnya

    • mochyuga says:

      udah bener koq mas, hanya sedikit saran saja jika ingin berpatokan ke kondisi kepala busi sebaiknya tiap kali sebelum seting businya dibersihkan dulu🙂

  18. bro klo bersihkan karbu vakum dengan carb cleaner dengan cara disemprotkan melalui lubang intake/ke lubang busi (tanpa bongkar karbu) kira2 dapat merusak karet vakumnya gk…..sory bro pertanyaan agak melenceng….thanks bro untuk tips cara stel lansam karbu vakum motor ane dah dpt settingannya dari ulasan ente….

    • mochyuga says:

      trims atas apresiasinya bro🙂
      yap, untuk karbu vakum tidak disarankan menggunakan carb cleaner, karena bisa membuat karet vakum melar leblih cepat dari biasanya, setidaknya itu yang saya dan beberapa rekan saya pernah alami, dari sisi teknisnya sendiri saya belum menelusuri lebih jauh, apakah mungkin ada kandungan zat di carb cleaner yg mempengaruhi kelenturan karet vakum, dll. jadi saya memilih menghindari saja, daripada musti beli karet vakum terus hehe

  19. cloudhy84 says:

    thanks mas atas jawabannya, tapi ada lagi neh pertanyaan saya, settingan menurut saya udah keteamu, brebet ga ada baik atas maupun bawah, tarikan motor enak, pada saat diam RPM ttp stabil dan jika dibawa jalan di RPM sekitar 5000 trus gas langsung diturunin disertai menekan tuas kopling (agar tidak ada beban mesin) kenapa RPMnya malah turun dibawah dari RPM standarnya Mas, misal 1400 itu malah turun jadi 1100 atu 1000, itu normal ga ya mas ? apa Mixture screwnya masih kurang pas ya settnya ?
    mohon pencerahannya lagi ya mas

    • mochyuga says:

      kalo gejalanya seperti itu, bisa jadi penyebabnya bukan dari karbu tapi dari fakor lain, misalnya busa filter udara yg sudah kotor dan menyebabkan isapan udara berasa “telat” dan menyebabkan rpm turun, atau mungkin dari kondisi kampas kopling yang menipis menyebabkan kopling tidak free sepenuhnya saat tuas kopling sudah ditarik penuh sehingga masih ada beban yg menyebabkan rpm turun, dll. jadi banyak faktor lain diluar faktor setingan karbu, baiknya sih dicek satu persatu

      kecuali jika memang sudah yakin betul bahwa gejala itu memang disebabkan setingan karbu, maka sebaiknya trial-error saja sampai dapat setingan yang pas sesuai keinginan, maklum kan tiap motor kondisinya berbeda jadi tidak ada patokan pasti setingan yang pas itu segimana, sesuaikan saja dengan kondisi dan kebutuhan mesin tersebut

    • fu nya dapet brapa puteran mixture screw bang??
      barang kali bisa ane contek😀
      kondisi full standard

  20. cloudhy84 says:

    sip deh Mas, terima kasih atas pencerahannya

  21. cloudhy84 says:

    ada 1 lagi ni mas yg saya lupa, kalo liat bentuk karbu BS26 yang dipakai Thunder 125 sama yang di FU agak berbeda sedikit, dan kemarin waktu saya setting karbu FU saya mengikuti anjuran setting karbu vakum dari buka ke tutup, ternyata malah ga nemu mesin tetep aja RPMnya ga ada perubahan saat screwnya diputar searah jarum jam sedikit demisedikit RPM ga mau turun, turunya malah pas sudah mentok kanan, dan diputar balik lagi RPM baru naik lagi, apakah itu berarti screw tersebut adalah Air Screw bukan Mixture screw ?
    dan apakah karbu vakum meski ber merk dan bertype sama bisa berbeda, maksud saya ada menggunakan Mixture Screw dan ada yang menggunakan Air Screw….
    mohon penjelasannya lagi ya Mas n before mathur Thank You

    • mochyuga says:

      karbu Thunder dan karbu FU memang beda, bisa dilihat dari kodenya, karbu Thunder kodenya BS26SS sementara karbu FU kodenya BS26-187. yang mirip karbu Thunder adalah karbu Byson. ada lagi satu tipe yang berbeda yaitu karbu spin/skywave/skydrive, kodenya BS26 saja, jadi untuk karbu Mikuni BS26 memang ada beberapa tipe.

      tentang seting, semuanya kembali ke keadaan mesin dan setingan bagian lainnya, untuk thunder saya sendiri seting klepnya saya buat renggang (suara mesin di video terdengar berisik kan) maka seting yang menurut saa cocok dengan keadaan itu ya seperti itu, mungkin jika setelan klep dibuat rapat setingnya bisa beda lagi, hanya saja say belum sempat mencoba hehe

      mengenai baut setelan saya bisa meyakinkan anda bahwa itu adalah mixture screw, AFAIK saya belum pernah menemukan karbu vakum yang menggunakan airscrew, baik itu karbu vakum berventuri kecil hingga karbu vakum untuk harley semua menggunakan mixture screw.

      Oiya, satu lagi cara paling mudah membedakan airscrew dengan mixture screw adalah, jika airscrew posisinya di depan slide/skep, sementara mixture screw posisinya ada di belakang skep dekat moncong karbu yang menghadap ke mesin.

  22. throny says:

    Bro, ada lg yg mau ane tanyain soal jetting.& busi.
    Masalah brebet pada byson sudah teratasi, ane cuma mnaikan ukuran main jet 1 step tanpa mnaikan ukuran pilot jet-ny & tanpa mengubah posisi klip jarum skep ke posisi bawah. Hasil dr perubahan itu aja akselerasi atas & bawah ane rasakan sudah jauh lebih responsif dr sblmny tanpa mbrebet2 gak jelas..tapi warna busi msh mnandakan klo mixture msh kurus.

    Ada sbgian mekanik oprek performa engine mnyarankan spy ane jg menaikan ukuran pilot jet..alasanny mereka bilang pilot jet msh bekerja saat putaran tengah & utk pnggunaan harian (berangkat/ pulang kantor via jalan yg lumayan macet) putaran tengah rasany memang yg paling mndominasi.
    Gmn menurut bro yuga? Apa ane jg perlu naikin ukuran pilot jet atau sbnrny ane cuma hrs nurunin posisi klip jarum skep ke bawah aja? Gmn sih indikasiny klo pilot jet terlalu kecil or terlalu besar?

    Ada jg sebagian mekanik yg bilang ane salah pilih busi (ane pake busi standart NGK, klo gak salah nomor 6EA9). Gmn sih bro cara mngetahui busi yg cocok dg motor kita? Yg ane tau busi ada 2 jenis, panas & dingin berdasarkan nomorny..lalu bagaimana kita mngetahui jenis busi apa yg dibutuhkan motor kita (dlm hal ini byson tentuny, hehe..)

    Atas jawaban bro yuga yg selalu mendetail ane haturkan terima kasih banyak..hehe.

    • mochyuga says:

      sebenernya ga ada patokan pasti kalo motor merk A setingan yg enak pj mjnya sekian dll, terutama motor yang menggunakan karbu tipe vakum.
      kenapa? karena tiap motor beda kondisinya, mungkin kalo bro throny baca artikel saya yg judulnya Kompleksitas Seting Karbu Vakum akan mengerti kenapa tiap motor sekalipun merk tipe dan tahunnya sama setingnya bisa berbeda, karena kondisi mesin juga bisa berbeda tergantung perawatan si pemiliknya.

      tentang seting yg pas sesuai kondisi motor anda, kalau setingnya sudah terasa enak dan pas sesuai keinginan, kenapa musti “galau” dengan pendapat mekanik/tuner lain? hehe
      yang jadi patokan mekanik tersebut biasanya berdasarkan pengalaman dan nalar, contohnya mungkin beliau pernah nyeting byson dan dapet setingan yg pasnya segitu jadi beliau menyarankan setingan yg sama, padahal belum tentu setingan tersebut cocok dengan motor anda, ditambah lagi jika anda menanyakannya secara online, well mekanik bukan dukun yg bisa menganalisa kondisi mesin anda dari jarak jauh hehe makanya biasanya mereka menjawab dengan patokan dasar sesuai nalar atau sesuai dengan pengalaman pribadi mereka, mengenai prakteknya anda yang tentukan sendiri setingan mana yang cocok yang sesuai dengan motor anda. jadi jawaban yang diberikan para mekanik tersebut bukan sebuah aturan yang saklek harus dituruti setingnya, sesuaikan saja dengan kebutuhan. dari keterangan yang anda kemukakan, yaitu brebet hilang, akselerasi responsif, busi merah bata, berarti setingnya sudah pas.

      tentang pilihan busi pun, jika outputnya sudah memuaskan kenapa musti diganti? pede aja bro, ga perlu musti mengikuti pendapat orang lain jika ternyata tidak cocok dengan kebutuhan anda hehe
      pada dasarnya, busi standar pabrik atau yang spesifikasinya mendekati bui standar pabrik bisa dibilang yang paling cocok, karena sudah diuji pabrikan dengan segala macam kondisi. jika ada yang menyarankan menggunakan busi dingin, biasanya sih speed-junkie atau turing-ers yang sering memacu mesin hingga limit, unjuk kerja busi dingin memang lebih maksimal saat kondisi mesin panas. tapi jika anda sehari-hari jarang memacu motor hingga kecepatan tinggi atau jarak jauh (diatas 100km) maka tidak perlu menggunakan busi dingin, busi standar atau yang lebih panas yang lebih cocok.
      tentang tipe elektroda (copper/platinum/iridium/dll) hanya perbedaan bahan elektroda saja, saat memilih busi patokannya tetap pada kode busi yang menyatakan heat range dari busi tersebut.

  23. rizmaledi says:

    Bro…knapa motor klo dlm keadan stasioner(posisi dipanasin )kira 5 menit,RPM kira2 1400 tiba2 suara mesin melambat kayak mau mati tetapi naik lg rpmnya normal gk seperti itu…..please advicenya bro…thanks

    • mochyuga says:

      langsam ga stabil biasanya disebabkan kondisi skep yang udah baret atau karet vakum yang udah mulai kaku, ceba cek dulu dua part itu bro

  24. Adam says:

    Salam kenal mas montir internet. Saya punya P135 yg karbunya vaccum juga. saya abis stel klep standar, trs bersihin karbu jg. tapi kenapa pas di starter (engkol maupun elektrik) g bisa nyala? saya (g sengaja) menutup filter udara pas start terasa hembusan angin ky knalpot. Note : PJ dan MJ sdh saya gantin pake P180.

  25. Benny says:

    Salam kenal. Mas, sy awam soal karburator, sy mau tanya seputar karbu vakum yg pembukaan jarum skep-nya bergantung pada kevakuman dlm silinder, pertanyaan sy apa pengaruhnya kalo spring/per pd skep dipotong sedikit, tujuannya supaya tekanan spring pd skep tidak terlalu kuat sehingga tidak memerlukan kevakuman yg kuat utk membuat jarum skep terangkat, dgn begitu mungkin ada pengaruh positif pd tarikan motor. Mohon koreksi jika salah, tolong penjelasannya jg. Terima kasih sebelumnya.

    • mochyuga says:

      salam kenal juga masbro, betul, itu salah satu cara untuk mempercepat angkatan skep dan membuat akselerasi motor jadi lebih cepat, tapi ada batasannya juga, kalo dipotong terlalu banyak nanti skep bisa ngegantung, memang rpm ga akan ikut-ikutan ngegantung seperti di karbu skep konvensional, tapi yang jadi korban adalah karet vakum soalnya bensin yang tertarik dari lubang jet needle bisa-bisa malah muncrat balik ke ruang vakum melalui lubang sirkulasi udara di skep, keseringan kena bensin karet vakum bisa melar dan lama-lama jadi sobek

  26. KEMod says:

    maaf mas gan ane mau tanya😀

    ane pake motor BeAT dan udah pasti itu pake karbu vakum kan, nah yang ane tanyakan disini gimana cara ngedapatin gas yang stabil.

    oiya sebelumnya ane pake knalpot racing gan seperti ini : http://is.gd/NBrty0

    disaat ane buang gas pada kecepatan tinggi knalpot ane meletup-letup (ga tentu sih pas pelan juga kadang gitu). ini yang di settingnya pilot screw ya gan? terus putaran stasioner nya juga ane setting. biar ga meletup letup itu dikasih berapa putaran ya gan pada pilot screw nya??

    stasioner itu untuk langsam ya mas gan? kalo dimisalkan ane putar terus ke kanan berdampak apa?

    mohon dijawab suhu…..
    terima kasih.

    FYI :
    sebelumnya ane kasih 1 putaran pada pilot screw nya (kekurangan ya itu?) :hammer

    • mochyuga says:

      diliat dari leher knalpotnya, yang karakternya terompet begitu biasanya memang minta setingan karbu agak boros biar enak.

      mengatasi letupan knalpot di rpm tinggi coba jarum skepnya disetel boros dulu, pindahkan klip penahan jarum skep ke posisi bawah satu step dari standarnya, kalo ga salah standarnya di posisi tengah cmiiw

      mengatasi letupan knalpot di rpm bawah bisa dengan cara setel pilotscrew. kalo bisa seting pilotscrewnya waktu kondisi mesin panas dulu, patokan awalnya sekitar 2 putaran, bleyer gas sampe 1/4 bukaan berkali-kali secara spontan sambil otak-atik pilotscrew hingga gejala nembak hilang, berarti udah dapet setelan bukaan pilot screw yang pas.
      kalo udah dapet matikan mesin sambil cek kondisi busi, bersihkan jika kotor. kalo mesin udah dingin cek lagi langsamnya, kalo rpm langsam jadi lebih rendah kecilkan bukaan pilotscrew sedikit saja, sekitar 1/8 putaran, tapi jika langsamnya masih normal ga perlu otak-atik pilotscrewnya lagi.

      nah itu juga menjawab pertanyaan selanjutnya tentang dampak dari pilot screw dibuka/diputar ke kanan, semakin dibuka maka pasokan gas saat langsam makin banyak, saat mesin panas sih mungkin ga apa-apa tapi saat mesin dingin biasanya motor bakal susah hidup, makanya bukaan pilotscrew secukupnya saja sesuai hasil dari proses seting diatas. jika bukaan pilotscrew sudha lebih dari 4 putaran berarti ada yg tidak normal dari karbu tersebut, musti diservis atau ganti pilot jet yang lebih besar 1 step.

      selamat mencoba, semoga berhasil hehe

  27. salam kenal masbro..saya bener2 awam tentang karbu..motor saya new jupiter mx ganti dengan knalpot r9 new mugello..saya bawa ke bengkel diganti pilot jet nya naik 1 step..karena saya suka otak atik saya puter2 mixture screwnya..pas saya bawa jadi ga enak bro..cepet naik putaran mesinnya..pertanyaan saya kira2 settingan standard mixture screw untuk karbu vakum dengan knalpot r9 ini brapa ya bro?..ato sebenernya ga perlu naik 1 step ya pilot jetnya..mohon tanggapannya..terima kasih mas bro..

    • mochyuga says:

      salam kenal juga masbro..
      kalo yang saya pernah baca di manual booknya sih 2,5 putaran untuk kondisi standar, tapi kalo udah ganti pilot jet biasanya setingannya udah beda sama standarnya, musti dikulik sendiri..
      berdasarkan pengalaman saya, biasanya karbu vakum kalo naik pj satu step mixturescrewnya ditutup sedikit sekitar 1/8 sampe 1/4 putaran, tapi setelan langsamnya dibuka sedikit lebih gede juga. kalo pj pake yang standar cukup buka mixture screw 1/2 – 1 putaran.
      btw ganti pj kan tujuannya biar lebih cepet putaran bawahnya, berarti udah bener dong hehe

  28. oh gitu mas bro..salah dong saya ya..saya pikir karena knalpot sudah free flow jadi saya buka mixturenya sampe 3..wah salah saya..btw mas bro kalo pj standard gaapap tuh bukaan mix screw nya hanya sampe 1 putaran?..kalo frew flow bukannya butuh bahan bakar lebih banyak ya..jadi harusnya dibuka lebih besar?..mohon penjelasan nya..cmiw..hehe..

    • mochyuga says:

      waduh maaf mungkin saya kurang jelas ngejelasinnya hehe
      maksudnya kalo pj standar buka misture screw 1/2 – 1 putaran dari patokan standar, atau jadi 3 – 3,5 putaran hehe
      kalo pj naik satu step berarti dari 2,5 putaran dikurangi 1/8 – 1/4 putaran hehe maaf kalo membingungkan

  29. Ayah says:

    Salam kenal,,
    Mio saya sudah bore up jadi 150 cc tapi klep masih standar.
    knalpot freeflow
    Yang saya mau tanyakan kenapa mio saya susah sekali langsamnya ,kadang mesin tiba tiba mati bila gas diturunkan ketika lampu merah.
    Pilot jet ukuran 40
    main jet 110
    Apa pilot jetnya kebesaran?
    Trim,s atas jawabannya.

    • mochyuga says:

      kondisi busi gimana bro? sebenernya jawaban yang paling tepat sih ada di kepala busi, kalo hitam pekat berarti memang PJnya yang terlalu besar. tapi jika kondisi busi masih baik (cokelat / merah bata) bisa jadi setelan klepnya yang terlalu rapat

  30. Ayah says:

    Trim,s bro kepala busi nye memang hitam (setelan basah) biar mesin ga cepet panas (kate mekaniknye).
    klo Pj diturunin satu step jadi 38 ada efeknya ga ke mesin ?
    DI karbu mio ane (kheihin 24) saya cari cari pilot screw nye ga ada bro,
    yg ada cuma setelan gas ame angin,.maaf masih katro….he he he

    • mochyuga says:

      di akrbu vakum ga ada setelan angin bro, adanya pilotscrew / mixture screw, memang bentuknya persis setelan angin tapi fungsinya beda.

      untuk mengatasi maslah tersebut solusinya ada 2 :
      1. ganti PJ ke 38, pilot screw dibuka hingga 3 – 3,5 putaran tergantung kebutuhan mesin
      2. PJ tetap 40, pilot screw ditutup 1/4 – 1/2 putaran dari setelan yang sekarang, kalo masih gampang mati setelan langsamnya dibuka sedikit lebih besar

      semoga membantu

  31. Ayah says:

    terima kasih, bro. infonya.

  32. Sony says:

    Mas, tolong beritahu saya faktor apa saja yg bisa menyebabkan akselerasi kadang brebet + nyendat pada yamaha byson? Saya sudah mencoba segala cara yg saya tau mulai dari seting mixture screw, seting ketinggian pelampung, penggantian pilot ataupun main jet sampai pemotongan per skep seperti yg saya simak pada pertanyaan mas benny, tapi tetap saja tarikan spontan tetap brebet+nyendat, terutama setelah mengurangi/melepas gas agak lama (motor lari di atas 40km/h, persneling 3 ke atas) lalu pelintir gas lg utk akselerasi maka bisa dipastikan tarikan akan brebet+nyendat, beda dg hanya melepas gas sebentar lalu pelintir lg utk akselerasi maka tarikan akan normal-normal saja.
    Apa karakter yamaha byson memang seperti ini? Kalau tidak, langkah apa lagi yg belum saya ketahui yg perlu saya lakukan utk mengetahui dimana sebenarnya penyakit pada akselerasi motor saya ini. Sebelumnya terima kasih banyak atas jawabannya mas..

    • mochyuga says:

      ini cuman terawangan aja ya mas, tapi mudah-mudahan bener…
      kayanya sih memang dari karakter si bysonnya sendiri, kalo saya liat kan manifoldnya panjang banget tuh, bisa jadi itu mempengaruhi kevakuman di port & respon dari karbunya sendiri. beberapa hari yang lalu saya pernah baca tentang tips potong manifold byson, katanya memperbaiki respon akselerasi jadi lebih spontan, mungkin bisa dicoba tips tersebut

  33. cloudhy84 says:

    Mas bro, saya mau tanya neh, saya ganti PJ yg after market ukuran 17,5 untuk si FU trus waktu saya pasang, udah stel test drive memang enak sih tarikannya cuman karbunya malah berkeringat + knalpot keluar asap hitam so pasti terlalu kaya BB kan, saya stel lagi keringatnya hilang, tapi ada tapinya neh mas, asap hitam ttp ngepul stelan ga ketemu, otomatis mikirnya itu PJ ga cocok buat karbu si FU kan ya mas, akhirnya saya pasang lagi yang orinya, beres ga ada masalah apalagi ngepul.. tapi yang bikin bingung lagi, itu PJ after market dipasang ke motor teman saya malah ga ada masalah, padahal spek motor sama hanya kompresi saja yang naik dengan buang gasket jadi 1 lembar. pertanyaan saya itu masalahnya kenapa ya mas, apa memang PJnya ga cocok atau ada malah lain ?
    mohon pencerahannya ya mas thanks sebelumnya

    • mochyuga says:

      sepertinya memang ga cocok deh…
      btw, kalo misalnya bisa tukeran, coba pake karbu punya temen anda yang udah pake pj aftermarket tsb, kalo ternya ga masalah berarti memang karbu anda yang ga cocok dengan pj ukuran segitu, atau mungkin airjetnya udah mampet/cacat, maklum airjet kan kecil banget jadi resiko mampet pasti ada, cek aja dulu

      • cloudhy84 says:

        emm… kalo air jetnya mampet otomatis PJ yg orinya juga masalah dong ya mas ?, tapi itu ga ada masalah sama sekali alias normal aja.
        trus andai kata memang mampet bisa dibersihkan ga mas (dicolok pake apa) ?

  34. masbro..saya mw tanya cara setting mixturescrew di new jupiter mx..saya setting nya diputar kekanan sampai mentrok..lalu dibuka hingga 2.5 putaran apa betul seperti itu?..soalnya pas saya ke bengkel katanya bukaan sampai 10 putaran..dan apa effectnya ketika salah putar mixture screw..terima kasih sebelumnya mas bro..

    • mochyuga says:

      wah, kalo 10 putaran copot dong sekrupnya bro hehe
      kalo yang pernah saya baca sih, setelan standarnya 2,5 putaran, +/- 1/2 putaran tergantung suhu dan kelembaban udara sekitar tempat tinggal anda.
      tentang seting mixture screw, kalau terlalu besar bukaannya menyebabkan sulit langsam dan pembakaran kurang sempurna yg menyebabkan busi hitam dan keluar asap hitam dari knalpot. kalau bukaan mixture screw terlalu kecil berakibat sulit langsam dan mesin cepat panas, serta muncul suara ledakan-ledakan di knalpot saat tutup gas.

      • pilot jet saya kan naik 1 step..supaya pembakaran sempurna pilot air jet juga harus naik kan ya bro?..saya bisa mendapatkan pilot air jet dengan ukuran yang sudah naik dimana ya bro?..terima kasih sebelumnya..

  35. Sony says:

    Bro, apa pengaruhnya pada akselerasi motor kalau pelampung pada karbu vakum di seting terlalu tinggi atau terlalu rendah? Bagaimana seting ketinggian pelampung yg ideal utk karbu vakum macam mikuni?

    • mochyuga says:

      untuk seting pelmpung sebenarnya tidak berbeda jauh dengan karbu skep biasa, tinggi pelampung maksimal 90%dari tinggi bak pelampung, jikak diseting terlalu rendah teenu akan menyebabkan pasokan bensin sedikit telat di putaran tinggi

      • sony says:

        Apa indikasinya klo bak pelampung terlalu penuh atau kekurangan bensin bro? Apa kita bisa mengetahui tanda2nya? bagaimana tanda/indikasi yg bagus (bak pelampung terisi cukup bensin)? Terima kasih jawabannya.

  36. mochyuga says:

    cloudhy84 :

    emm… kalo air jetnya mampet otomatis PJ yg orinya juga masalah dong ya mas ?, tapi itu ga ada masalah sama sekali alias normal aja.
    trus andai kata memang mampet bisa dibersihkan ga mas (dicolok pake apa) ?

    untuk kenaikan PJ yang 2 tingkat (12,5 ke 17,5) memang pasti beda kerasanya, jadi air-jet tersumbat sedikit aja pasti ada bedanya, coba dibersihkan dulu, caranya buka dulu misture screw terus semprot carb cleaner dari lubang miture screw tsb, sekalian bersihkan dengan angin kompressor

    Sahala Rajagukguk :

    pilot jet saya kan naik 1 step..supaya pembakaran sempurna pilot air jet juga harus naik kan ya bro?..saya bisa mendapatkan pilot air jet dengan ukuran yang sudah naik dimana ya bro?..terima kasih sebelumnya..

    harusnya sih begitu, coba dicek di situs sparepart yamaha biasanya ada keterangan ukuran pilot air-jet untuk karbu tersebut, untuk mengganti ukuran yang lebih besar bisa disubstitusi dengan pilot air jet untuk karbu motor lain, misalnya untuk karbu byson atau scorpio

    sony :

    Apa indikasinya klo bak pelampung terlalu penuh atau kekurangan bensin bro? Apa kita bisa mengetahui tanda2nya? bagaimana tanda/indikasi yg bagus (bak pelampung terisi cukup bensin)? Terima kasih jawabannya.

    kalau bak pelampung terlalu penuh indikasi paling gampang tentu ada tanda2 banjir dari lubang pembuangan. jika kurang/pelampung terlalu rendah terasanya di putaran atas, laju motor kurang lancar alias ndut-ndutan karena kurang pasokan bensin.

    sebetulnya agak susah jika menakar tinggi pelampung sudah pas dirasakan dari performa mesin, paling pas sih diukur manual saja saat karbu belum dipasang di motor. caranya sediakan selang bening kecil seukuran lubang pembuangan karbu, buka baut pembuangan, isi bak karbu dengan bensin. nanti ada bensin yang keluar ke selang bening tsb, tempelkan ujung selang ke badan karbu, kalao ketinggian bensin yang ada di dalam selang sudah sejajar dengan sambungan bak karbu berarti setelan pelampung sudah pas.

  37. fengki says:

    mas bro,numpang tanya PJ absolute revo klo mau diganti 38 pake punyanya aa ya?dimana yg jual?tks

    • mochyuga says:

      di BeRes ada koq, kalo ga salah sampe ukuran 40 juga ada. atau pake pj aftermarket biatan kitaco, belinya ya di bengkel dong bro hehe
      atau kalo susah, tinggal pesan di toko online seperti tokobagus, berniaga, atau kaskus, banyak koq yang jualan pj aftermarket berbagai merk, tinggal pesan, bayar, barangpun dikirim

  38. berry says:

    klo saya di motor byson pke 4 putaran penuh ke kiri setelah di putar mentok kanan…apa ini lebih boros bensin? soalnya saya pke metode ini untuk ilangin nembak di knalpot racing

  39. mochyuga says:

    putra :

    slm knal mas
    ane mau tya ni kalo scorpi ane pj nya di turuni trus mj a di naikin apa kejadian y?
    berhubung main air jet a udah di gedein.
    thx

    main air jet diganti yg gede memang sebaiknya diimbangi sama main jet yang gede, tapi kenapa pilot jetnya diganti lebih kecil? apa mengejar irit? pada dasarnya ga terllau masalah sih asal turunnya cuma 1 step, paling tinggal seting ulang pilot screwnya biar ga terlalu kering, kalo terlalu kering cenderung bikin panas mesin makin tinggi apalagi kalo sering ketemu macet

  40. Nur says:

    mantaf share’a gan

    mtr ane new mx, dlu karbu vakum mx ane prnah rusak mix screw’a ahir’a gk bisa di stel/putar, ane bw ke tukang bubut biar diambil tu baut, stelah itu ane pake mix screw mio krn dlu part new mx ssh bgt gan thn 2011an, ni kmrin ahir’a dpt tu mix srew ori, pas ane pake koq mlh gk enk y settingan’a, mix srew ditutup mesin gk mau mati/ngadat2

    • mochyuga says:

      mungkin fisik mixscrewnya beda, coba dicek dulu terutama bagian jarumnya, kalo memang beda berarti kemungkinan besar lubang jalur miture di karbunya udah “rusak” karena kebentur sama bentuk jarum yg beda, kalo gitu sih pake miscrew yg mio aja ga perlu dibalikin ke yg ori lagi

      sedikit curhat, kejadiannya sama persis kaya saya dulu, ganti mixsrew karbu thunder pake mixsrew karbu tiger dgn alasan baut mixscrewnya lebih nongol jadi gampang nyetelnya, eh ternyata bentuk jarumnya beda, misrew thunder runcing sementara yg tiger lebih gendut jarumnya, akhirnya sekarang ga bisa pake mixsrew ori lagi, udah aja lanjut pake mixsrew tiger sampe sekarang hehe

  41. D'R says:

    Kang Gmn kabarnya?😀
    Saya mau tanya lagi nih, kalau lubang pada skep karbu vakum di perbesar ada efeknya gak yah? Itu loh lubang yg deket needle jet.

    • mochyuga says:

      alhamdulillah baik kang🙂
      wah belum pernah nyoba tuh, soalnya skep karbu vakum mahal2 jadi ragu mau nyobanya heheh
      pastinya bisa ngerubah karakter bukaan skep, cuman ditilik secara teori ada 2 kemungkinan, kalo diliat dari teori velocity kemungkinan besar respon skep jadi lebih cepet naik, tapi kalo teori tekanan udara kemungkinan besar justru malah bikin skep telat naik karena lobang yg lebih gede malah bikin tekanan jadi menurun
      tapi kalo penasaran coba aja, nanti share reviewnya disini ya hehe

  42. bs30 says:

    agan mochyuga
    memang luar biasa,
    saya jadi bisa belajar lewat penjelasan dan tanya-jawab di blog ini…
    makasih ya bro…
    saya juga mau belajar nyetting karbu vakum scorpio z saya setelah ubahan noken as durasi tinggi.

    di kondisi standarnya ;
    -klip jarum skep ada di posisi paling atas
    -putaran air screw 3,5
    -pj 17,5
    -mj 110
    -elektroda busi berwarna coklat kelengkeng (hehe)
    -top speed efektif 138km/jam (gir5)

    nah, sekarang
    saya sedang pakai konfigurasi ;
    -klip jarum skep ada di posisi paling bawah
    -putaran air screw 2
    -pj 22,5
    -mj 120
    -elektroda busi berwarna hitam kerak
    -top speed efektif 120km/jam (gir5)
    dengan catatan..
    putaran atas, mulai gir 3 ketahan di 10.000rpm
    dan gir 4 dan 5 rpm mesin kian menurun drastis.

    (padahal dalam kondisi sehat, gir 3 scorpio saya bisa mentok di 11.000rpm)

    nah,
    yang saya bingung adalah
    berapa ukuran pj-mj yang pas,
    posisi klip jarum skep (bawah, tengah, atau atas?),
    dan setelan air screw yang pas supaya tenaga keluar maksimal namun elektroda busi tetap coklat.

    CATATAN :
    saya punya pj scorpio z, ukuran
    17,5 || 20 || 22,5 ||
    saya punya mj scorpio z, ukuran
    110 || 112,5 || 115 || 120 ||

    kalau ada waktu,
    mohon saran dan bantuannya ya agan mochyuga…

    -salam sparing-
    ^_^

    • mochyuga says:

      lho koq malah ngajakin sparing, atut ah heheh

      btw makasih jg bro sharingnya, terbukti kan kalo karbu vakum ga bisa gonta-ganti PJ MJ sembarangan dan ga bisa sembarangan diborosin hehe..
      kalo dilihat dari kornologinya sih, coba pasang PJ 17,5 dan MJ 112,5, mixscrew diset sekitaran 2,5-3 putaran, klip jarum skep cukup ditengah aja. nanti share lagi hasilnya disini ya bro😀

      • D'R says:

        Kang mau tanya lagi nih biar gk tersesat di jalan, hehe😀 kira2 kalau pasang tabung di intake manifold semacam tabung YEIS di RX King ada efeknya gak buat karbu vakum? Efek positif tentunya hehee… Anak2 Bajaj pulsar kayanya bnyk yg pake tuh. Makasih sebelumnya.

      • bs30 says:

        gak usah atut gan…
        sparing for fun aja kok, gak ada neko-neko an.. hehe
        sparing for brotherhood.

        setelan ini ;
        klip jarum skep posisi paling bawah,
        pj22,5
        mj112,5
        mixture screw 1/2 putaran; hasilnya gir 3 cuma mentok di 10500rpm dan starter engkel di pagi hari, nyaris mustahil hidup.
        warna elektroda busi coklat kering ke putih an
        tarikan bawah tengah-tengah atas flat merata di setiap rpm.

        kalau yang

        setelan ini ;
        klip jarum skep posisi tengah,
        pj17,5
        mj112,5
        mixture screw 3 putaran; hasilnya putaran mesin dari bawah sampai 10.000rpm lancar jaya.., dan starter engkel di pagi hari, relatif mudah hidup, namun stasioner masih naik turun gan..
        warna elektroda busi dan rpm penuh di gir 3 belum saya cek.
        tarikan bawah tengah-tengah atas, jauh lebih padat dan merata tenaganya di setiap rpm.
        tapi kesannya kok masih kurang hot ya, tarikan bawahnya ?

        baiknya putaran mixture screw jadikan 2,5 atau 3,5 nih gan?

        tambahan info :

        dulu waktu pakai noken durasi tinggi dengan desain untuk akselerasi cepat.
        cukup klip di paling atas, pj17,5 || mj110 putaran mixture screw = 4.
        hasilnya elektroda busi coklat ke merah an,
        tarikan bawahnya oke banget, atasnya lumayan,
        buat boncengan di tanjakan dengan bobot penumpang sekitar 130kg, pakai gir 3 nyaris 120km..sambil ketawa.
        gila nya lagi, konsumsi premium saat touring 1:50.

        nah, noken yang sekarang desainnya untuk top speed tinggi..

        jadi mohon bantuannya ya agan mochyuga, untuk milih dan setting ;
        ukuran pj-mj dan posisi klip jarum skep karburator, serta putaran mixture screw yang pas.

      • bs30 says:

        mmm,
        jadi apakah kesimpulannya ;

        besar “pilot jet” dan setting putaran mixture screw, hanya berpengaruh pada saat stasioner sampai 1/4 bukaan gas.
        1/4 sampai bukaan gas penuh, diakomodir hanya oleh “main jet”, tanpa dibantu kinerja nya oleh jumlah putaran mixture screw.
        dan . .
        kalau “pilot jet” dan setting putaran mixture screw, tidak ada kaitannya sama sekali di putaran atas ? (dalam hal ini, pencapaian 11.000rpm di scorpio z saya).

        soalnya..
        dulu saya pernah hanya sampai 10.500rpm di gir 3 (dengan 4 putaran mixture screw)..
        dan tanpa ubahan apapun, (kemudian saya ubah jadi 3,5 putaran mixture screw), dan scorpio z saya sukses mencapai 11.000rpm di gir 3 dengan lancar.

        mohon bantuan sarannya ya gan..
        supaya saya bisa paham alur pemodelan sistem dan metodologi perancangan, serta logika program yang tepat.

  43. mochyuga says:

    D’R :

    Kang mau tanya lagi nih biar gk tersesat di jalan, hehe :D kira2 kalau pasang tabung di intake manifold semacam tabung YEIS di RX King ada efeknya gak buat karbu vakum? Efek positif tentunya hehee… Anak2 Bajaj pulsar kayanya bnyk yg pake tuh. Makasih sebelumnya.

    wah, belum pernah coba tuh hehe
    tapi kalo ditilik secara teoritis sih efeknya kmeungkinan besar bakal kebalik, kalo di karbu skep biasa fungsinya ngumpulin kelebihan gas bakar di rpm tinggi buat dipake untuk menambah pasokan gas bakar saat dibuka mendadak (intinya menambah akselerasi), kalo di karbu vakum malah jadi menangkap kelebihan gas di rpm rendah, tapi dipakenya kapan? hehe..
    karena di karbu vakum efisiensinya justru terjadi di rpm tinggi, buktinya kadang saat dipake untuk perjalanan jauh motor terasa lebih irit, sementara dipake di perkotaan kadang jadi lebih boros, betul kan?
    lagian YEIS bekerja jauh lebih efektif untuk motor 2-tak, di motor 4-tak ga perlu volume tabung sebesar tabung YEIS karena tekanan baliknya kecil. sistem kerja YEIS di motor 4-tak jg sangat ditentukan oleh spesifikasi karbu, porting, dan klep. jadi mungkin untuk pulsar memang cocok tapi belum tentu cocok juga buat motor lainnya, jadi perlu riset lebih lanjut tentang efek positif negatifnya tergantung spek karbu, porting, sama klepnya.

  44. bs30 says:

    karbu vakum scorpio z 2010 (mikuni bs30) dengan settingan ;

    klip jarum skep posisi di tengah,
    pj17,5
    mj112,5
    mixture screw 3 putaran; hasilnya gir 3 cuma mentok di 10500rpm dan starter engkel di pagi hari, agak susah hidup.
    warna elektroda busi kopi susu, yang banyak susu nya.
    tarikan bawah tengah-tengah atas, cukup merata di setiap rpm.

    tapi rpm saat stasioner naik turun, lalu mati mendadak..
    saat saya setting mixture screw jadi 2,5putaran.. semakin menjadi.
    akhirnya sekarang pakai 4putaran..
    tapi butuh 5 menit lebih untuk menstabilkan rpm mesin ke tingkat stasioner normal.

    apa yang harus saya lakukan ?

    naik pj 1 step ?
    turun klip ke posisi paling bawah ?
    atau putar mixture screw diatas 5 putaran ?

    mohon bantuannya gan…

    • mochyuga says:

      langsam naik turun tersangkanya udah bukan faktor setingan lagi, tapi kondisi part. coba cek karet vakum bolong atau melar ga, cek permukaan skep ada baret/gores dalem ga, cek baut mixsrew terutama ujung jarumnya, kalo bengkok atau tumpul ganti baru aja, terakhir cek kondisi kebersihan busa filter udara, kalo udah butek segera dicuci atau diganti baru sekalian. semoga membantu

  45. bs30 says:

    kalau mendeteksi ukuran main jet dah maksimal caranya gimana gan ?

    dan apakah ukuran pilot jet dan jumlah putaran pada mixture screw, gak ada pengaruhnya sama sekali untuk putaran menengah ke atas ?

    dengan kata lain, putaran menengah ke atas, hanya ditangani oleh main jet saja ?

    • mochyuga says:

      pake teknik engine-cut, geber sampai beban tertinggi (gigi 5, rpm masuk limiter), langsung tarik kopling & matiin mesin pake engine cut-off. liat kondisi busi kalo udah merah bata atau kecoklatan berarti main jet udah pas.

      pilot jet masih berpengaruh ke putaran atas, tapi persentasenya kecil banget, mungkin cuma sekitar 5%, apalagi kalo main jet diganti ukuran yg lbeih besar dan setelan jarum skep diborosin, persentasenya makin kecil lagi

  46. ovick says:

    gan mau nanya njmx saya kalo dingin langsam tpi udah panas naik turun langsamnya pake kabu vakum 2,5 putaran bensin pertamax..

  47. bs30 says:

    gila…
    “pake teknik engine-cut, geber sampai beban tertinggi (gigi 5, rpm masuk limiter), langsung tarik kopling & matiin mesin pake engine cut-off.”

    apa gak meledak hebat tuh knalpot…
    di bunuh mesinnya pas 140km/jam.

    hehe..
    terima kasih, akan saya coba.

  48. bs30 says:

    kang mochyuga,

    ikut tanya ya..
    MENYIMPANG DARI TEMA UTAMA,

    scorpio z ane yang model lawas (juni 2010), tentu sistem AC dan masih belum AHO.
    nah itu kenapa “kaki lampu utama” nya gampang meleleh ya ?

    sejak awal beli masih sehat, dan mulai meleleh setelah pemakaian 1 tahun.

    lelehan tenol nya saya soldir ulang dan di campur dengan gondorukem, biar keras..
    namun akhirnya tetep meleleh sampai tahun ketiga ini.. “lampu jauh” nya putus.
    padahal semua perangkat lampu, standar bawaan pabrik.

    tambahan :
    -saya memang seneng dan hoby meraungkan mesin di rpm tinggi 10000-11000rpm di gir 3.
    -saya menggunakan “Kipro-X” keluaran BRT buat mio soul dan scorpio,
    namun saat pakai kiprok standar, “kaki lampu utama” nya juga gampang meleleh.

    ada solusi, supaya fitting dan kaki lampu tak meleleh ?
    atau mungkin wajib ganti lampu ber “watt” lebih tinggi, yang tidak kalah terang, namun yang tidak “melelehkan” reflector bawaan ?
    lampu apakah itu ?

    • mochyuga says:

      fiting meleleh umumnya karena pemasangan yg kurang pas atau udah longgar, jadi ada loncatan listrik kaya konsleting terus-terusan yang menimbulkan panas tinggi dan melelehkan fitting. coba cek fiting lampu sama dudukan di reflektornya, kalo udah longgar mending diganti baru atau diakali biar ga longgar.

      btw, kiprox brt buat scorpio udah ada ya? koq saya nyari susah banget sih😦

      • bs30 says:

        sekarang ini, saya dah ganti satu set..
        sekring (15A), fitting set ori, lampu depan ori, kiprok pakai bawaan lagi.

        anehnya ni gan mochyuga..
        di kemasan luar KIPRO-X BRT tertulis :
        “jupiter mx/mio/soul/scorpio”,
        tapi di label dalam kemasan, tertulis :
        “yamaha mio”

        memang dalam 6bulan pemakaian, terasa lampu depan lebih terang..
        namun saya takut ini KIPRO-X bukan untuk scorpio.😦

  49. jerk says:

    Gan ane dah ngikut Dr awal blog ini , yang mau ane Tanya motor byson ku stelah di bawa ngebut trus di diemin mesin hidup , stasioner e hunting gan naik sampe 1200 turun sampe 800 an tp Ga Mati… Mau stabil di 1000 cm sesaat , Kalo di bawa jalan normal Ga hunting stasioner nya…
    Spesifikasi :
    Mj :115
    Pj :17,5
    Knalpot :SHP
    Busi : NGK iridium
    Fuel : pertamax
    Ais to cylinders head di tutup , kalo utk tarikanya sendiri putaran bawah sampe atas lancar tanpa brebet Dan nembak…
    Oia putaran mixture screw standar byson brapa ya ?
    Stelah pake knalpot aftermarket brapa ?
    Kalo dari indikator busi sendiri merah kehitaman tanpa kerak.
    Sementara yang sy pake skarng 2 putaran Dr keadaan tertutup. Apa perlu jumlah putaranx di kurangi ato di tambah.
    Thanks salam kenal gan.

    • mochyuga says:

      stasioner labil biasanya disebabkan kondisi karet vakum yang udah melar atau berlubang, atau permukaan skep yg udah ga mulus, entah tergores,tapisan teflonnya udah tipis atau ilang, dll.
      coba dicek dulu gan

  50. bs30 says:

    agan mochyuga,

    cara ngecek ukuran main-jet dah pas dari warna elektroda busi gimana?

    punya saya warnanya masih coklat kopi susu.
    kesannya masih kering. berarti minta dinaikin 1 step lagi ya mj nya ?

    kemudian, tiap cek busi, di pangkal ulir nya terdapat cairan tipis mirip oli..
    dan waktu tes dyno, pas deselerasi..knalpot keluar asap hitam pekat, tanpa gejala nembak.
    itu kenapa ya ?

    -terima kasih, sebelumnya-

    • mochyuga says:

      biasanya sih itu gara-gara pj kegedean atau mixscrew kegedean bukaannya. kalo disertai brebet, biasanya dari jarum skepnya ada cacat/gores dalem

      • sorrow says:

        mj bawaan main naik 115 ( yg saya pake sekarang 15/115)
        seandainya setingan pas dapat terdengar dari bukaan mixture mesin teriak meninggi karena angin besar, tinggal seting campurannya banyak atau sedikit, dan rpm akan meninggi dan meninggi terussss. nah ini dia dapat…….. pat … pat…. smile🙂
        dengan mempertahankan vakum originalnya tanpa rombakan apapun

        catatan “karbu vakum kebo lebih mahal beli anginnya dibandingkan beli bensin” hi..hi.. wakwaw… wakakakkak … nuhun kang ilmunya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s