HOWTO : Menyetel klep motor saat emergency

PENDAHULUAN
Beberapa hari yang lalu, saya bersama beberapa teman melakukan turing luar kota, acaranya cukup mendadak sehingga saya tidak mempersiapkan motor terlebih dahulu. Walau begitu saya memaksakan untuk ikut.

LATAR BELAKANG
Kondisi motor yang saya kendarai belum diservis cukup lama. Sebelum berangkat, saya hanya sempat mengganti oli mesin. Performa motor memang terasa kurang enak saat dijalankan, hingga setelah sekian jauh berjalan, mesin mati total.

PERUMUSAN MASALAH

awalnya saya mengira terjadi overheat, namun gelagat mesin sebelum mati total sedikit aneh. Mulai dari brebet, nembak-nembak di knalpot saat menurunkan gas, lalu tersendat-sendat dan akhirnya mati. Bagian dalam mesin juga terdengar cukup berisik sebelum motor mati.

BATASAN MASALAH
Saya sempat memeriksa kondisi kelistrikan dan pengapian, namun semuanya terpantau baik. Konsentrasi menyempit ke seputar area mesin.

LANDASAN TEORI
Dari beberapa referensi yang pernah saya baca baik dari media cetak hingga blog-blog otomotif, bahwa dengan gejala yang saya alami tersebut kemungkinan disebabkan setelan klep yang salah.
Backfire : terjadinya letupan di luar ruang bakar
Terbukti dengan terjadinya letupan di dalam filter udara, lalu setelah mesin menyala kembali ternyata terjadi letupan di ujung belakang knalpot, hingga keluar api (keren sih, malah sempat mau difoto :p lol )

TAHAPAN PENELITIAN
Sambil menunggu mesin dingin, teman saya berputar-putar untuk mencari bengkel terdekat, dan hasilnya nihil. Akhirnya dengan modal nekat saya memberanikan diri untuk ngoprek bagian mesin. Motor yang saya kendarai adalah Thunder 125, maka saya menyiapkan kunci 17 untuk membuka tutup klep dan lubang intip top magnet, kunci busi untuk membuka busi, obeng min untuk membuka plastik penutup baut magnet (tidak disarankan, sebaiknya menggunakan kunci L ukuran besar :p maklum kan lagi emergency hehe), kunci sok 14 untuk memutar baut magnet, kunci ring 10 dan obeng min untuk menyetel pelatuk klep, serta kunci 10 untuk membuka baut tangki.
Pertama-tama saya membuka tutup klep, lalu membuka busi untuk meloloskan kompresi agar saat memutar magnet terasa ringan, kemudian mengatur posisi top magnet. Saat perhatian mulai tertuju pada pelatuk klep, saya baru menyadari sebuah kekurangan, bahwa saya ternyata tidak memiliki fuller gauge (bayangkan bro, setelah mesin terbuka sebagian, baru sadar kalau alat terpenting untuk mengatur klep ternyata tidak ada lol )
Setelah menelpon sana-sini dan sempat browsing menggunakan HP, akhirnya ditemukan sebuah solusi

silet

merk silet diatas hanya ilustrasi saja

Ternyata silet bisa digunakan untuk menggantikan fuller gauge. Cara meggunakannyapun juga hampir sama dengan menggunakan fuller gauge, yakni dengan menyelipkan silet diantara baut pelatuk dan topi klep, namun untuk memudahan penyetelan sebaiknya silet dipatahkan dua terlebih dahulu tepat diposisi tengah pada bagian lubangnya. Catatan : pilih merk silet yg sudah terkenal keampuhannya untuk menghindari hal yang tidak diinginkan seperti patah saat melakukan penyetelan, dan lain-lain.
Untuk menyetel klep, terlebih dulu kendurkan mur menggunakan kunci ring, lalu putar baut pelatuk menggunakan obeng min. Selanjutnya selipkan silet diantara baut pelatuk dan masukkan lagi kunci ring. Kencangkan baut pelatuk hingga silet terjepit (sulit digerakkan), kencangkan mur dengan kunci ring, sementara obeng min menahan baut agar tidak berputar lagi. Done.










(Ilustrasi dilakukan di halaman rumah)

Pasangkan kembali baut dan tutup-tutup yang tadi sempat dibuka.

KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan
– Silet bisa digunakan sebagai pengganti fuller gauge saat emergency.
– Penting sekali untuk memeriksakan kondisi motor sebelum melakukan perjalanan jauh, kembalikan ke kondisi standar dengan melakukan servis rutin untuk performa yang lebih baik dan menghindari terjadinya kerusakan di perjalanan.
Saran
– Sediakan kunci-kunci dan alat yang lengkap untuk antisipasi terjadinya kerusakan di perjalanan (jika terlalu banyak dan berat, bisa dishare dengan teman seperjalanan😀 )
– Perhatikan keadaan di sekitar saat melakukan perjalanan jauh, keberadaan bengkel, pom bensin, tambal ban, dan lain-lain. (kalau mau mogok pilih-pilih tempat, jangan yang jauh dari bengkel dan pemukiman lol😀😀 )

– tambahan dari bro Hendra, pilih silet yg berkualitas dan sudah terbukti ketangguhannya, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan seperti patah, gepeng, dan lain-lain

DAFTAR PUSTAKA
google.com😉

This entry was posted in HOWTO and tagged , . Bookmark the permalink.

17 Responses to HOWTO : Menyetel klep motor saat emergency

  1. dhanny says:

    Ke ke ke ieu teh asa baca skripsi.. he he he eh

    • mochyuga says:

      kaleresan nuju milari format penulisan nu unik weh om🙂

      mun nulisna biasa-biasa saja bisa seenaknya dicopas sama blog orang lain tanpa permisi & mencantumkan sumber😦 sedih😦

  2. hendra says:

    terimakasih atas postingannya, karena gw kemarin baru nerapin cara ini pas thunder 125 gw ajak jalan2 jakarta-solo (pulang). kejadiannya mirip sm diatas, (menurut gw) dikarenakan:
    1. setelan klep
    2. setelan karburator yg irit (saran kalo buat touring, setel agak boros-lah, biar sdkt ngurangin panas).
    Btw,sedikit cerita kemarin thundie gw mati pas jam 12:30 di kartasura (udah deket, kira2 1jam ke rumah), jd otomatis ga ada bengkel buka,setelah googling pake android jadul nemu tulisan ini, akhirnya gw cari warung yg buka untuk beli silet gan, dan salahnya gw beli silet yg murahan (kalo ga salah merk tiger). trs gw stel klepnya sesuai prosedur diatas,pas gw tarik silet tigernya patah gan (khan terjepit & susah digerakkan). wow, langsung melongo bingung gan, gw masih mikir gimana ngambil potongan silet di jepitan klep sambil ngetawain kebodohan gw (krn beli silet murahan,tau gitu tadi beli silet goal yg ga mudah patah). akhirnya gw bongkar dompet gw yg ada klip magnetnya, gw ambil magnetnya buat ambil tuh potongan silet (soale nggak bawa tang lancip, kalaupun ada beresiko gagal karena potongan siletnya cukup kecil).
    jadi GW TAMBAHIN: kalo terpaksa pake silet sebagai fuller gauge, belilah silet yg berkualitas (yg tidak mudah patah, seperti merk goal).
    Ok, gitu saja sharing pengalaman gw kemarin pas pulang pake thundie, salam riders🙂

  3. wah…. bagus ni postingnya….. ane mw tanya…. kira2 klo dipake sbagai alt stel klep standart…. aman gk klo pke silet trus terusan? masalahnya cari FULLRG agk susah disni…. maksih sebelumnya y…. ane bru mw belajar mekanik,,, mohon bimbingan….

    • mochyuga says:

      sebenernya sih saya ga menyarankan, soalnya ini sifatnya emergency aja,..
      mungkin kalo suatu saat ente lagi ada kesempatan buat jalan2 keluar kota atau ada soudara/kenalan yg lagi keluar kota bisa nitip beliin fullergauge tuh hehe, dari segi harga sih memang ga semurah silet, tapi anggap aja sebagai investasi😀
      btw selamat belajar bro, sama koq saya juga masih belajar, masih butuh banyak masukan hehehe

  4. (y) thanks info ny.. sngat membantu masalah saya””
    terutama dari segi ekonomis ny wkwkwwkwk

  5. D'R says:

    klep masuk ama klep buang di samain Kang kerenggangannya?

  6. D'R says:

    makasih Kang, saya mau curhat lg nih Kang, waktu itu saya pernah pasang karbu satria fu di thunder, yg ingin saya tanyakan putaran mesin agak terasa kasar, putaran atasnya agak susah nyampe top speed, apalagi kalau klip jarum skep di seting paling atas, buat nanjak gk ada tenaganya. Terus saya pindah klip jarum skep ke paling bawah tarikan tengan masih enak gk ada gejala brebet dan endut2an, tp tarikan atas masih berasa berat. Kondisi busi pinggirannya hitam, eletroda coklat ,bagian tengah yg keramik putih. Kira2 apa harus naik Mjnya Kang? Sekarang pj dan Mj msh standar, pernah pake Pj 15 tp langsam brebet dan putaran micture screw dapetnya sedikit bgt kira2 1/10 putaran. Pakoknya tarikan atas beda bgt ama karbu ori thunder lbh galak yg ori.

    • mochyuga says:

      karbu fu, meskipun sama venturi & ukuran pj mjnya tapi ga bisa plek ketiplek di thunder, maklum kan karbu fu setingannya buar motor 150cc sedangkan thunder 125cc makanya memang perlu ada seting ulang. patokannya kalo dari busi, pinggiran elektroda menggambarkan kondisi pilot jet (pinggiran item = pj kegedean, dst), ujung elektroda & keramik menggambarkan kondisi jet needle & main jet. kalo prediksi saya sih coba aja turunin ukuran mainjetnya, jarum di setingan standarnya, prediksi lho ya hehe soalnya belum pernah nyoba sih🙂

  7. D'R says:

    Bener Kang saya pake Main jet 105 lumayan enak.
    Kang pernah pake CDI/TCI BRT gak? Kalau pernah share dong rasanya gmn? Trus CDI BRT itu limitnya aja yg lbh bnyak dari CDI standar atau kurva pengapian dan timming pengapiannya jg beda? Trus lbh maju apa lbh mundur timmingnya? Makasih Kang sebelumnya, hehee…😀 Jd bnyk nanya.

    • mochyuga says:

      untuk CDI belu pernah coba produk aftermarket, masih percaya part ori karena masih ada limiternya sebagai pengaman, beberapa temen yg pake CDI racing banyak yang jebol mesinnya karena keenakan ngegas tanpa memperhatikan limit mesin & part-part di area klep.
      Produk BRT umumnya punya limiter di rpm yang lebih tinggi dari CDI standar (bukan non-limiter), kurva pngapian tergantung tipenya, untuk tipe dualband ada dua kurva, standar & advance (maju), untuk tipe hyperband kurvanya advance untuk mengimbangi upgrade mesin, untuk tipe neo dilengkapi chip pintar pengatur kurva pengapian sesuai rpm, dll.

      • D'R says:

        Owh… gt ya Kang, hehee😀
        Makasih banyak ilmunya, tadinya pengen nyoba tp gk jd dah kalau gt, Udh CDInya emang mahal, mesin jebol jg karena keenakan ngegas, heheee…😀

  8. sammie says:

    Assalamualaikum,kang.mohon saran/masukan untuk trik penyetelan klep khususnya klep out/buang.sy coba ngungkit per yg ada di klep out buat nyelipin fullergg tp masi blom bisa.mungkin ada trik yg lebih gampang dari akang.nuhun

    • mochyuga says:

      waalaikum salam, satu2nya cara memang harus diungkit dulu kang, kalo saya sih didorong pake jempol aja ngangkat koq pelatuknya, mungkin karena udah biasa hehe

      • sammie says:

        Haturnuhun,masukannya.kang.satu lagi setelan celah klep out thunder standarnya brp y,kang.0,08 – 0,13 ato 0,13 – 0,18.sy nemu sumber yg beda.saran akang brp idealnya gap klep in ex thunder.nuhun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s